Skip to main content

JIWA !


Cukup cintai dalam diam
bukan kerana membenci hadirnya
tetapi menjaga kesuciannya
bukan kerana menghindari dunia
tetapi meraih syurga-NYA
bukan kerana lemah untuk menghadapinya
tetapi menguatkan jiwa dari godaan syaitan yang begitu halus dan menyelusup

Cukup cintai dari kejauhan
kerana hadirmu tiada kan mampu menjauhkan dari ujian
kerana hadirmu hanya akan menggoyahkan iman dan ketenangan
kerana mungkin membawa kelalaian hati-hati yang terjaga

Cukup cintai dengan kesederhanaan
Memupuknya hanya akan menambah penderitaan
menumbuhkan harapan hanya akan membumbui kebahagiaan para syaitan
Cintailah dengan keikhlasan
Kerana tentu kisah Fatimah dan Ali Bin Abi Talib diingini oleh hati
tetapi sanggupkah jika semua berakhir seperti sejarah cinta Salman Al Farisi..??
“.. boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu.
ALLAH mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”
(Al Baqarah : 216 )
Jangan memberi harapan pada yang belum pasti,
kelak ada insan yang bakal dilukai,
Jangan menaruh harapan pada yang belum tentu dimiliki,
nanti hati yang kecewa sendiri.

Sebaliknya,
gantunglah segenap pengharapanmu kepada Yang Maha Memberi,
nescaya dirimu tak sesekali dizalimi,
kerana Dia mendengar pengharapanmu setiap kali & Dia menunaikannya dgn cara-Nya yang tersendiri
Cukup cintai dalam diam dari kejauhan dengan kesederhaan & keikhlasan
Kerana tiada yang tahu rencana Tuhan
mungkin saja rasa ini ujian yang akan melapuk atau membeku dengan perlahan
Kerana hati ini begitu mudah untuk dibolak-balikkan
serahkan rasa itu pada Yang Memberi dan Memilikinya
biarkan DIA yang mengatur semuanya hingga keindahan itu datang pada waktunya...
WALLAHUALAM...

Comments

Popular posts from this blog

cara kak nik nur madihah belajar !

Kewajipan terhadap agama dan kecemerlangan akademik mestilah dilaksanakan seiringan kerana kita tidak mahu sekadar berjaya di dunia sahaja, sedangkan kejayaan di akhiratlah yang kekal abadi. Demikian tegas Nik Nur Madihah bt Nik Mohd Kamal, pelajar cemerlang SPM 2008 ketika ditemuramah oleh wartawan ISMA di rumahnya di Pengkalan Chepa, Kelantan baru-baru ini. Pencapaian Nik Nur Madihah mendapat 20A telah ‘menggemparkan’ negara kerana kejayaan ini diperolehi dalam keadaan hidup beliau yang serba daif seperti yang dipaparkan oleh media massa. Ikuti wawancara penuh saudari Nik Nur Madihah bersama wartawan-wartawan ISMA (Muadz Mohammed Zain, Norzafry Norhalim dan Mohd Rusman Arief A Rahman) yang berkesempatan mendengar sendiri rahsia-rahsia di sebalik kejayaan luar biasa beliau. (W – Wartawan ISMA, M – Nik Nur Madihah) [W] Boleh saudari ceritakan sedikit sebanyak tentang latar belakang diri, keluarga dan pendidikan? [M] Pertama sekali, terima kasih kepada pihak ISMA kerana sudi mengunjung…

ujian...!

ya ALLAH..
kuatkan aku...
jika aku lemah..
kuatkan aku..
jika aku jatuh...
kuatkan aku..
jika aku tersungkur..
kuatkan aku...
apabila manusia berburuk sangkakan aku.
kuatkan aku
jika aku diuji dengan cinta manusia..
yang sememangnya tidak kekal..
ya ALLAH..
berikan kekuatan padaku..
agar aku sentiasa teguh padamu...
supaya diriku sentiasa beriman padamu...
ya ALLAH..
aku akan cuba sdaya upaya agar aku...
sentiasa teguh...
apabila dikurniakan ujian dariMu...
...

"walaupun perjuangan itu pahit,tetapi kejayaan itu manis...."

asalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh...
berlari menggapai kejayaan..
bukan masanya lagi untuk berjalan kerana kejayaan tidak akan datang bergolek..
adalah menjadi tanggungjawab kita untuk berlari mendapatkannya..
alhamdulillah..aku sedang berlari mendapatkannya...^_6
moga doa abah dan mak sentiasaa mengiringi perjalanan ku...
amiin..
keputusan exam spm?
alhamdulillah...
hatiku benar!
sesungguhnya semua itu hanya pinjaman dari allah..
aku terima+bersyukur...
^_^
maksudnya ..
selepas ni, maka aku akan berpisah dengan kkawan seperjuangan ku..
sedih?
ya memang aku sedih dengan perpisahan ini...
insyaallah akan ada hikmah nya suatu hari nanti...
takkan ada lagi gelak tawa sahabat2 ku yang sentiasa dengan keramahan mereka..
kelas akasia yang aku duduki yang mempertemukan aku dan sahabat2,
semuanya mengembalikan nostalgia yang takkan dilupakan...
terkenang kata-kataku pada seorang sahabat beberapa hari sebelum spm,ketika kami
berbual-bual bersama..
"hari ini hari isnin kan?takkan muncul hari isnin macam h…