ya ALLAH ya TUHANKU


Saturday, August 25, 2012

FOREVER PALESTINE!


nice and touching song..
always reminds me...
sorry to see the fate of Palestinian children...
now and forever...
insyaallah, everything will end soon ..
Mother don’t cry for me I am heading off to war
God almighty is my armour and sword
Palestine, Forever Palestine
Children being killed for throwing stones in the sky
They say to their parents don’t worry, God is on our side
Palestine, Forever Palestine
Mother don’t worry when they come for us at night
Surely they’ll be sorry when God puts them right
Tell me why they’re doing what was done to them
Don’t they know that God is with the oppressed and needy
Perished were the nations that ruled through tyranny
Palestine, Forever Palestine
Children of Palestine are fighting for their lives
They say to their parents we know that Palestine is our right
They to say to their parents we’ll fight for what is right
They say not to worry God is on our side
They say we’ll die for Palestine
Palestine, Forever Palestine
Artist: Sami Yusuf
Album: Without You
Year: 2009
Lyrics: Sami Yusuf
Composition: Sami Yusuf
Copyright: Awakening Worldwide Limited

Friday, August 24, 2012

TERIMA KASIH MIMPI...!


terima kaasih mimpi..
kerana mimpi ini mengingatkan aku akan kekuasaan ALLAH..
terima kaasih mimpi..
kerana kau mengeratkan lagi kasih dan sayang aku terhadap abah...
terima kasih mimpi kerna kau menguatkan lagi kerinduan aku pada abah..
terima kasih mimpi atas segalanya...
kini aku sedar bahawa aku amat menyayangi abah...dan juga makk...
lebih dari segalanya...
lebih dari diri ini sesungguhnya..
lebih dari buku-bukuku...
lebih dari kawan-kawan yang setia disisiku...
aku sedar insan ini lah yang akan membawa ku ke syurga kelak...
terima kasih mimpi kerana mengingatkan aku dikala aku alpa..
terima kaasih atas peringatan yang begitu bermakna...
mungkin ini adalah satu anugerah ALLAH untukku pada malam itu..
terima kasih ALLAH
.................................
malam tu suasana sepi..
aku terbangun..
mimpi yang membuatkan aku mengalir air mata...
teringat abah yang jauh disisiku,
baru semalam abah pulang....
aku amat merindui abah...
terlalu!
menyesal kerna tak hargai 6 hari yang lalu..
menyesal sungguh!

............
makk,abah call x hari ni?
knpa?rinduka?
kakcik mimpi abah malam tadi?pastu tak boleh tidur...sampai pagi..
la sampai terbawak mimpi....
mimpi apa?
hehehe...rahsia...

.................

sesungguhnya...hargailah abah dan mak yang sentiasa disisi kita..
jangan lah melebihkan orang lain daripada diri mereka..
kerana datangnya mereka hanya sekali..
tidak akan adanya orang kedua selepas mereka...
kerana kurniaan ALLAH ini tiada tandingnya...
moga mak dan abah ...
dipanjangkan umur..
dimurahkan rezeki oleh ALLAH ...
dan selamat didunia dan akhirat....
dan..
moga kita sekeluarga akn bersama hingga akhir sana...
amin!

Thursday, August 23, 2012

TAKDIR DI HUJUNG USHA!


"Nak buat macam mana ni...? saya buat sehabis baik dah..."
"Alaa, kita kan dah usaha... kenapa jadi gitu plak..."
Ya, setelah berusaha dan bertawakkal, maka terimalah ketentuan yang sedang berlaku.
Urusan manusia adalah usaha. Usaha itu sunnatullah.
Takdir pula adalah urusan Allah. Menjadi penentu terakhir. Kedua-duanya sama penting dan sama perlunya di dalam kehidupan.Manusia perlu berusaha, dan takdir Allah yang akan menentukan kata akhirnya.
Imam Ghazali dalam ungkapannya pernah mengatakan, "Usaha tanpa tawakkal adalah kesombongan. Tawakkal tanpa usaha adalah sia-sia".  Tugas manusia adalah berusaha dan berusaha sebelum menyerahkannya kepada Allah. Usaha itu pula hendaklah mematuhi peraturan sunnatullah yang Allah telah tetapkan, iaitu hendaklah seiring jalan syariah yang dibernarkan di dalam Islam.
DApabila disebutkan bahawa,Allah hanya melihat usaha dan tidak kepada hasilnya, maka perlu kita tekankan bahawa usaha itu juga perlulah berkualiti dan secukupnya dari segi kuantiti.
Janganlah sekadar bergantung kepada "aku dah usaha", sebaliknya perlu mencari di mana silapnya semasa kita berusaha,dan seterusnya mengambil langkah memperbaikinya.
Menyalahkan takdir semata-mata,mahupun redha membuta,bukanlah jalannya.
Analoginya jika kita membuat kek, lalu setelah dibakar di dalam ketuhar, kita tidak mendapat hasil yang sepatutnya. Apakah yang kita akan lakukan?
1. Mencari dan menggunakan resepi kek yang lain?
2. Mengubah suai resepi sedia ada?
3. Menggunakan resepi sama buat kali yang seterusnya?
4. Atau mengalah dan berhenti berusaha lantas membiarkannya begitu sahaja?

Pilihan pertama dan kedua merupakan tanda keterbukaan kita dalam pendekatan. Menunjukkan bahawa kita tidak terikat kepada apa-apa selain matlamat yang jelas - contoh: membuat kek.
Pilihan ketiga menggambarkan kita yang mengharapkan hasil yang berbeza, dengan sekadar melakukan usaha yang sama. Ia mungkin dibenarkan untuk sesetengah perkara, namun tidak untuk kebanyakan yang lain.
Pilihan keempat pula menunjukkan seolah-olah kita lebih suka menyalahkan takdir daripada mengkaji usaha diri. Selain tidak menggunakan kegagalan sebagai bahan muhasabah. Lebih suka menyerah kalah sebelum berjuang habis-habisan.
Untuk mendapat hasil yang lain, sama ada hasil yang lebih baik atau sebagainya, maka mulakanlah dengan mencarinya melalui jalan yang berbeza.
Kesimpulannya, perlulah kita sentiasa mengekalkan prinsip kita walau dalam keadaan ingin memperbaiki usaha. Kadang-kadang kita tidak perlu membuat apa-apa perubahan terhadap usaha kita, walaupun kita mahukan hasil yang berbeza. Cuma perlu yakin terhadap prinsip yang tersedia. Jangan berubah!
Dan  perlu akur terhadap kaedah umum, bahawa kita hanya mampu merancang, namun jangan kita lupa Allah juga Maha Perancang dan Maha Penentu segalanya.
Kita mentadbir, sedang Allah Pentadbir yang terbaik dan Pentaqdir atas apa yang kita tadbir.
 dipetik oleh TAKDIR DI HUJUNG USAHA syed safwan...

Tuesday, August 07, 2012

kEM bara MENGGAPAI iMPIAN


BISMILLAHIRAHMANIRAHIM
Pendakian menuju ke puncak gunung tidak banyak bezanya dengan perjalanan kita di dalam kehidupan terutamanya dalam menggapai impian. Sebelum pengembaraan bermula, kita telah pun menetapkan matlamat untuk menawan puncak gunung tersebut walau apa cara sekalipun. Namun begitu, setiap orang mempunyai matlamat berbeza.
Ada yang ingin sampai ke puncak untuk menyaksikan keindahan matahari terbit, ada yang ingin merakamkan keindahan puncak gunung sambil berposing, ada yang sekadar menambah jumlah gunung yang telah berjaya ditawan. Ada juga yang ingin membuat kajian tentang flora dan fauna yang wujud di situ, malah ada tidak kurang yang ingin merasai pengalaman berada di puncak gunung dan seterusnya boleh menceritakan pengalaman kesukaran dalam pendakian dan juga kebahagiaan apabila berjaya menawan puncak gunung tersebut.
Cuba kita kaitkan dengan matlamat kita dalam menggapai kejayaan. Semua orang menetapkan matlamat masing-masing. Namun matlamat setiap orang untuk berjaya adalah berbeza bagi setiap individu. Ada yang mengejar kejayaan semata-mata untuk menjadi kebanggaan keluarga dan masyarakat, ada yang ingin menjadi terkenal dan disanjung tinggi, ada yang ingin membuktikan diri sehebat dan setaraf dengan orang lain, ada juga yang ingin menjadi contoh tauladan dan inspirasi bagi orang lain supaya berusaha untuk menggapai impian seterusnya berjaya seperti dirinya.
Di sinilah kita dapat lihat betapa pentingnya matlamat dalam sesuatu tindakan kita. Alangkah ruginya kita seandainya matlamat yang kita tetapkan itu hanyalah semata-mata untuk kemegahan seterusnya mengundang kemurkaan Allah. Malah lebih rugi sekiranya kita tidak meletakkan sebarang matlamat dalam setiap tindakan kita kerana apa yang kita lakukan tanpa matlamat adalah sia-sia dan tiada nikmat kejayaan untuk kita raikan!
Seterusnya, pendakian bermula. Namun, terdapat banyak jalan atau kaedah yang dapat kita pilih untuk memastikan kita berjaya sampai ke puncak gunung bagi mencapai matlamat yang telah kita tetapkan. Antaranya dengan mendaki selangkah demi selangkah atau cara yang paling mudah dengan menaiki helicopter.
Jika kita guna kaedah mendaki dengan segala kudrat kita sendiri, terdapat lebih banyak cabaran dan juga pilihan. Kita akan berhadapan dengan banyak persimpangan jalan yang memerlukan kita membuat keputusan untuk memilih jalan mana yang terbaik untuk dilalui. Dalam masa yang sama, kita akan berhadapan dengan makhluk-makhluk lain seperti pokok-pokok, pendaki-pendaki lain, serangga dan lain-lain. Kita juga dapat berjumpa dengan insan-insan lain yang tidak berjaya sampai ke puncak, bersandar di batang pokok dan berputus asa.
Semua itu menjadikan kita lebih bersemangat untuk meneruskan pendakian kerana kita tidak mahu menjadi seperti mereka. Malah kita mungkin akan berhenti sekejap untuk memberikan dia sedikit semangat untuk meneruskan langkah ke puncak. Sekiranya kita terjatuh, ada insan lain yang akan menghulurkan tangan untuk membantu kita bangkit semula. Paling malang pun, kita masih boleh berpaut pada akar pokok untuk membantu kita bangkit seterusnya meneruskan pendakian.
Namun, kita tidak akan berpeluang untuk mengenali erti penat lelah, kesusahan dan juga rasa menghargai makhluk lain yang wujud selain kita sekiranya jalan yang kita pilih untuk sampai ke puncak adalah dengan menggunakan helicopter. Kita tidak nampak kesusahan mereka untuk mereka bentuk sebuah helicopter. Kita hanya tahu menggunakan helicopter tersebut demi menawan puncak gunung dengan mudah. Dan yang paling malang, sekiranya helicopter tersebut terhempas, tiada lagi harapan untuk kita bergantung apatah lagi harapan untuk sampai ke puncak!
petikan daripada i luv islam
moga dapat dijadikan teladan kepada semua pembaca....