Skip to main content

TAKDIR DI HUJUNG USHA!


"Nak buat macam mana ni...? saya buat sehabis baik dah..."
"Alaa, kita kan dah usaha... kenapa jadi gitu plak..."
Ya, setelah berusaha dan bertawakkal, maka terimalah ketentuan yang sedang berlaku.
Urusan manusia adalah usaha. Usaha itu sunnatullah.
Takdir pula adalah urusan Allah. Menjadi penentu terakhir. Kedua-duanya sama penting dan sama perlunya di dalam kehidupan.Manusia perlu berusaha, dan takdir Allah yang akan menentukan kata akhirnya.
Imam Ghazali dalam ungkapannya pernah mengatakan, "Usaha tanpa tawakkal adalah kesombongan. Tawakkal tanpa usaha adalah sia-sia".  Tugas manusia adalah berusaha dan berusaha sebelum menyerahkannya kepada Allah. Usaha itu pula hendaklah mematuhi peraturan sunnatullah yang Allah telah tetapkan, iaitu hendaklah seiring jalan syariah yang dibernarkan di dalam Islam.
DApabila disebutkan bahawa,Allah hanya melihat usaha dan tidak kepada hasilnya, maka perlu kita tekankan bahawa usaha itu juga perlulah berkualiti dan secukupnya dari segi kuantiti.
Janganlah sekadar bergantung kepada "aku dah usaha", sebaliknya perlu mencari di mana silapnya semasa kita berusaha,dan seterusnya mengambil langkah memperbaikinya.
Menyalahkan takdir semata-mata,mahupun redha membuta,bukanlah jalannya.
Analoginya jika kita membuat kek, lalu setelah dibakar di dalam ketuhar, kita tidak mendapat hasil yang sepatutnya. Apakah yang kita akan lakukan?
1. Mencari dan menggunakan resepi kek yang lain?
2. Mengubah suai resepi sedia ada?
3. Menggunakan resepi sama buat kali yang seterusnya?
4. Atau mengalah dan berhenti berusaha lantas membiarkannya begitu sahaja?

Pilihan pertama dan kedua merupakan tanda keterbukaan kita dalam pendekatan. Menunjukkan bahawa kita tidak terikat kepada apa-apa selain matlamat yang jelas - contoh: membuat kek.
Pilihan ketiga menggambarkan kita yang mengharapkan hasil yang berbeza, dengan sekadar melakukan usaha yang sama. Ia mungkin dibenarkan untuk sesetengah perkara, namun tidak untuk kebanyakan yang lain.
Pilihan keempat pula menunjukkan seolah-olah kita lebih suka menyalahkan takdir daripada mengkaji usaha diri. Selain tidak menggunakan kegagalan sebagai bahan muhasabah. Lebih suka menyerah kalah sebelum berjuang habis-habisan.
Untuk mendapat hasil yang lain, sama ada hasil yang lebih baik atau sebagainya, maka mulakanlah dengan mencarinya melalui jalan yang berbeza.
Kesimpulannya, perlulah kita sentiasa mengekalkan prinsip kita walau dalam keadaan ingin memperbaiki usaha. Kadang-kadang kita tidak perlu membuat apa-apa perubahan terhadap usaha kita, walaupun kita mahukan hasil yang berbeza. Cuma perlu yakin terhadap prinsip yang tersedia. Jangan berubah!
Dan  perlu akur terhadap kaedah umum, bahawa kita hanya mampu merancang, namun jangan kita lupa Allah juga Maha Perancang dan Maha Penentu segalanya.
Kita mentadbir, sedang Allah Pentadbir yang terbaik dan Pentaqdir atas apa yang kita tadbir.
 dipetik oleh TAKDIR DI HUJUNG USAHA syed safwan...

Comments

Popular posts from this blog

cara kak nik nur madihah belajar !

Kewajipan terhadap agama dan kecemerlangan akademik mestilah dilaksanakan seiringan kerana kita tidak mahu sekadar berjaya di dunia sahaja, sedangkan kejayaan di akhiratlah yang kekal abadi. Demikian tegas Nik Nur Madihah bt Nik Mohd Kamal, pelajar cemerlang SPM 2008 ketika ditemuramah oleh wartawan ISMA di rumahnya di Pengkalan Chepa, Kelantan baru-baru ini. Pencapaian Nik Nur Madihah mendapat 20A telah ‘menggemparkan’ negara kerana kejayaan ini diperolehi dalam keadaan hidup beliau yang serba daif seperti yang dipaparkan oleh media massa. Ikuti wawancara penuh saudari Nik Nur Madihah bersama wartawan-wartawan ISMA (Muadz Mohammed Zain, Norzafry Norhalim dan Mohd Rusman Arief A Rahman) yang berkesempatan mendengar sendiri rahsia-rahsia di sebalik kejayaan luar biasa beliau. (W – Wartawan ISMA, M – Nik Nur Madihah) [W] Boleh saudari ceritakan sedikit sebanyak tentang latar belakang diri, keluarga dan pendidikan? [M] Pertama sekali, terima kasih kepada pihak ISMA kerana sudi mengunjung…

ujian...!

ya ALLAH..
kuatkan aku...
jika aku lemah..
kuatkan aku..
jika aku jatuh...
kuatkan aku..
jika aku tersungkur..
kuatkan aku...
apabila manusia berburuk sangkakan aku.
kuatkan aku
jika aku diuji dengan cinta manusia..
yang sememangnya tidak kekal..
ya ALLAH..
berikan kekuatan padaku..
agar aku sentiasa teguh padamu...
supaya diriku sentiasa beriman padamu...
ya ALLAH..
aku akan cuba sdaya upaya agar aku...
sentiasa teguh...
apabila dikurniakan ujian dariMu...
...

"walaupun perjuangan itu pahit,tetapi kejayaan itu manis...."

asalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh...
berlari menggapai kejayaan..
bukan masanya lagi untuk berjalan kerana kejayaan tidak akan datang bergolek..
adalah menjadi tanggungjawab kita untuk berlari mendapatkannya..
alhamdulillah..aku sedang berlari mendapatkannya...^_6
moga doa abah dan mak sentiasaa mengiringi perjalanan ku...
amiin..
keputusan exam spm?
alhamdulillah...
hatiku benar!
sesungguhnya semua itu hanya pinjaman dari allah..
aku terima+bersyukur...
^_^
maksudnya ..
selepas ni, maka aku akan berpisah dengan kkawan seperjuangan ku..
sedih?
ya memang aku sedih dengan perpisahan ini...
insyaallah akan ada hikmah nya suatu hari nanti...
takkan ada lagi gelak tawa sahabat2 ku yang sentiasa dengan keramahan mereka..
kelas akasia yang aku duduki yang mempertemukan aku dan sahabat2,
semuanya mengembalikan nostalgia yang takkan dilupakan...
terkenang kata-kataku pada seorang sahabat beberapa hari sebelum spm,ketika kami
berbual-bual bersama..
"hari ini hari isnin kan?takkan muncul hari isnin macam h…