Skip to main content

Posts

Showing posts from December, 2017

"Biar"

A really touching masterpiece

-scroll + baca sampai bawah tau-
“Biar”
mata tua yang memandang aku itu-- bundar pudar …. dia tak mahu bilang apa yang mencengkam jiwa usangnya “biar” katanya, “biar”. ……. wahai ayahanda berhentilah walau sebentar dan renungkan mataku yang melaut khabarkan yang jujur dan ujar apa menyerabut? ….. wahai ayahanda bercukuplah menggagah tulang rapuhmu akukan lemahmu perikan penatmu kisahkan jerihmu aku mahu tahu …… mata tua yang bagai ada sakti dewa-dewi itu-- harum senyum ….. dipukaukan aku nan terus terpana dan terlupakan “biar” katanya lagi, “biar” …… wahai ayahanda bisikkanlah walau sekali izinkan aku menumpangkan bahu berikan aku seperca dari beban kamu …….. wahai ayahanda lihatkanlah aku berlari kini melompat tinggi setiapnya kerna kau tak pernah pergi …… ah, apa masih ingat lagi aku suka lari-lari?

Doaku sentiasa ada dan takkan putus buat kalian. Terima kasih melahirkan dan membesarkan ku.

Doaku sentiasa ada dan takkan putus buat kalian. Terima kasih melahirkan dan membesarkan ku.
Pada saat aku menulis ini, aku sebenarnya rindu sangat pada Abah dan Mak di Kampung. Lama tak berjumpa, rindu nak makan masakan mak, rindu nak berborak panjang dengan Abah, rindu nak masak sama-sama, rindu yang bermacam.
Doaku agar ALLAH sentiasa memelihara kalian, menjaga kalian, mengurniakan kebahagiaan, menghilangkan kedukaan pada diri kalian. Doaku sentiasa ada dan takkan pernah putus buat kalian. Kerana kalian lah aku hidup pada hari ini. Kerana kalian lah aku berdiri teguh di Bumi ini. Syukur pada Allah. Terima kasih pada Abah dan Mak.
Syukur pada Allah kerana mengurniakan aku  Insan yang bernama Abah dan Mak. Sesungguhnya aku seorang yang bertuah! Kita semua sangat bertuah kerana kita mempunyai Mak Ayah. Cuba kalian bayangkan kalau hidup kita tanpa mereka. Seorang diri. Tiada siapa yang membimbing. Tiada siapa yang menjaga mahupun mendidik. Pasti kucar kacir kan.


Sayang perlu ditunjuk, bukan…